by

Panduan Wisata yang Saya Ketahui

Pada intinya saya adalah seorang novelis. Saya telah menulis film thriller teroris berjudul “Nine Lives Too Many” dan kisah paranormal modern yang menegangkan yang disebut “The Daemon in Our Dreams.” Saya memiliki novel baru yang akan segera terbit yang berkaitan dengan ratu beras. Sebagian besar upaya fiksi saya dicatat di situs web saya – http://www.senneffhouse.com. Kadang-kadang saya suka kembali ke awal sebagai penulis perjalanan. Terutama saya suka travel traveling dengan humor diselingi. Novel saya “The Daemon in Our Dreams” pada dasarnya adalah novel perjalanan yang dihuni banyak pemandu wisata.

Pernah dengar pemandu wisata yang baik belakangan ini?

Pada tur Alaska pemandu wanita kami berkata, “Kami punya pepatah di sini di Alaska. Ada sembilan pria untuk setiap wanita. Kemungkinannya bagus, tetapi barangnya aneh.”

Tapi pemandu pria melawan balik dalam pertempuran jenis kelamin ini. Seorang laki-laki mengatakan dia memiliki kemeja yang dibuat dengan tulisan: “Anak-anak perempuan, ingatlah ketika Anda kembali ke kelas empat puluh delapan, Anda akan menjadi jelek lagi.”

Pria Alaska lainnya memandu keesokan harinya, “Di sini di Alaska, pria adalah pria, dan wanita juga.”

Setiap kali saya menabrak kota baru dalam perjalanan darat atau pelabuhan baru di kapal pesiar, saya mengikuti tur orientasi dengan seorang pemandu. Mereka disebut orientasi budaya ketika mereka berhenti di museum alih-alih di pasar kerajinan di mana kerabat pemandu wisata bekerja.

Para pemandu dapat menceritakan lelucon, memperbanyak, kambing hitam, melafalkan puisi, dan memberi tahu para pencambuk. Mereka memiliki audiensi yang ditahan selama beberapa jam, sehari, atau dalam beberapa kasus seminggu atau lebih. Untuk beberapa alasan pemandu wisata di Alaska adalah yang terbaik. Berikut adalah beberapa ilustrasi dari trah dari seluruh:

Di Moorea, saudara perempuan pulau Tahiti, pemandu kami Ben mengatakan:

“Ini adalah gereja di mana para anggota dari suatu denominasi tertentu menyembah. Mereka datang ke rumah saya dua atau tiga kali seminggu dengan pamflet. Tolong beri saya alamat Anda sehingga saya bisa memberikannya kepada mereka, dan mereka dapat mengunjungi rumah Anda, bukan milik saya. . “

Pemandu Alaska penuh dengan elang botak dan cerita beruang. Seorang pemandu memberi tahu kami tentang beruang hitam yang berkeliaran di bandara dan ke area kedatangan. Dia naik komidi putar bagasi dan mulai mengendarainya. Mereka pikir mereka akan menyingkirkannya dengan mematikan carousel. Dia menggeram dan bertindak mengancam sehingga mereka harus membiarkannya melanjutkan perjalanannya sampai sipir permainan menjebaknya dan membawanya pergi.

Seorang pemandu menceritakan kisah ini:

“Dua beruang, seorang pria dan wanita, menyerang dan memakan dua pria yang sedang hiking di hutan. Satu pria adalah seorang Polandia dan satu orang seorang Ceko. Kedua beruang itu ditembak oleh para pemburu. Autopsi dilakukan. Kutub itu ditemukan. pada wanita sehingga mereka tahu bahwa Ceko ada di dalam pria. “

Di kapal Puteri di Alaska ketika kami memiliki martini di ruang observasi, kapten akan datang di halaman. “Ini Kapten Glug dari jembatan. Di sisi pelabuhan di pohon tertinggi, ada dua elang botak. Sekitar lima belas menit kemudian ia akan mengumumkan.” Di pohon tengah, lagi-lagi sisi pelabuhan, Anda akan melihat dua elang botak lagi. “

Pelayan barbar kami berkata, “Saya pikir kapten memiliki gambar dua elang yang ditempelkan di kacamatanya. Ketika dia melihat keluar dari sudut matanya, dia melihat mereka di pepohonan.”

Komedian di kapal akan meniru kapten, “Di kanan ada tiga paus pembunuh yang melanggar, tujuh lumba-lumba melompat, dan tiga berang-berang laut dengan betis melayang di atas gunung es. Di sisi pelabuhan dua beruang grizzly sedang mencuci salmon di tepi sungai, dan ada dua elang botak yang dibayar Princess Lines untuk mengikuti kapal ke Seward. “

Panduan dapat memberikan versi yang sangat berbeda dari hal yang sama. Di Bora Bora di Polinesia Prancis, sebuah situs hotel Hyatt yang sangat terabaikan dengan hanya fondasi yang berdiri di tepi laut. Seorang pemandu lokal mengatakan alasan mengapa hotel itu ditinggalkan adalah karena keserakahan para pembangun, dan biaya salah urus, korupsi dan korupsi.

Antropolog Bill Kolans tentang Raiatea memberikan versi yang berbeda. Orang Polinesia tidak pernah benar-benar menyerahkan tanah mereka. Kerabat sering dimakamkan di halaman belakang yang membantu memastikan bahwa tanah akan tetap berada di keluarga. Setelah pembangun Hyatt merakit tanah untuk hotel mereka, ratusan Bora Borans maju dengan klaim atas tanah itu. Untuk membelinya semuanya akan sangat mahal, jadi proyek itu ditinggalkan.

Pada tur ke Polinesia Prancis kebencian terhadap pemilik toko Cina akan muncul. “Ada supermarket ini dan itu. Itu milik orang Cina, dan bahan makanan mahal di sana.” Orang Cina yang pada awalnya dibawa ke Tahiti untuk bekerja di ladang gula, tetap tinggal setelah pekerjaan di ladang berhenti. Mereka secara bertahap menjadi kelas pedagang dan sekarang memiliki banyak bank dan bisnis.

Seorang pemandu Tahiti berkata, “Orang Prancis membuat roti kami, orang Cina mengirim dan menjualnya, dan orang Tahiti membayarnya.”

Di Bora Bora, seorang pemandu wisata marah ketika seorang turis bertanya kepadanya apakah mereka pernah makan anjing. Paul Theroux dalam bukunya tentang Oceania menemukan bahwa beberapa penduduk pulau di beberapa kepulauan memakan anjing. Dia mengira itulah sebabnya anjing pulau sering kelihatan sangat pemarah karena mereka tahu apa yang tersedia bagi mereka. Pemandu kami berkata, “Tentu saja kita tidak akan makan anjing. Mereka adalah hewan peliharaan kita, anggota keluarga. Menurutmu kita ini apa, orang buas?”

Kemudian seluruh suasana hatinya berubah tiba-tiba dan dia berkata dengan nakal, “Sekarang orang Amerika, itu cerita yang berbeda. Mereka benar-benar enak, terutama jari-jarinya. Kami menyebutnya makanan jari.”

Kapten Cook ratusan tahun lalu merinci kanibalisme Laut Selatan.

Di Alaska pemandu wisata berspesialisasi dalam pembacaan puisi di akhir tur. Favorit mereka adalah Robert Service, Kipling of the Yukon, dan pada banyak tur bis sebelum memberi tip, Anda akan mendengar “The Shooting of Dan McGrew,” “The Cremation of Sam McGee,” atau “The Spell of the Yukon.” ” Mereka dibacakan dari ingatan, dan entah bagaimana garisnya tampak lebih langsung ketika Anda melakukan perjalanan melalui kota perbatasan emas terburu-buru seperti Skagway.

Kami mengambil naik kereta api uap dengan mobil-mobil kereta api antik yang mengikuti jejak demam emas dari Skagway di atas pegunungan ke titik tinggal landas untuk Dawson. Pada tahun 1898 ribuan pencari emas menantang kondisi yang mengerikan, dan ribuan hewan paket mati. Di atas pengeras suara di kereta, seorang pemandu wisata wanita membaca dari sebuah akun oleh Jack London yang dengan pedih menggambarkan bagaimana hewan-hewan ini jatuh atau terlempar ke jalan setapak gunung yang curam.

Di Skagwag, pemandu kami membawa kami ke kuburan tua tempat Soapy Smith dan Frank Reid dimakamkan. Soapy Smith adalah pemimpin geng yang menteror kota di Gold Rush. Reid menembak Soapy dan di kuburannya ada sebuah prasasti yang mengatakan dia menyerahkan hidupnya untuk kehormatan Skagway. Di dekatnya ada kuburan wanita kesenangan. Di batu nisannya tertulis: “Dia memberikan kehormatannya untuk kehidupan Skagway.”

Di Hamburg, Jerman, seorang pemandu wisata menyuarakan ekologi patriotik di tempat kerja. Satu blok jauhnya dari distrik lampu merah yang terkenal di Reeperbahn, dia menunjuk beberapa wanita yang katanya pelacur. “Bagus untuk mereka. Mereka menghemat energi berharga. Mereka berjalan menuju tempat kerja.”

Saya telah bertemu banyak pemandu wisata yang baik selama bertahun-tahun, dan saya telah tertawa bersama dan belajar dari sebagian besar dari mereka.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed